Perang Hamas vs Israel membuat harga minyak dunia naik 5%

Jakarta, CNBC Indonesia – Harga minyak dunia dibuka tajam pada Senin (9 Oktober 2023) akibat ketidakpastian kawasan Timur Tengah.

Hari ini, harga minyak mentah WTI dibuka naik 2,97% menjadi $85,25 per barel, sedangkan minyak mentah Brent dibuka naik 2,21% menjadi $86,45 per barel.


Pada perdagangan Jumat (6/10/2023), minyak mentah WTI ditutup naik 0,58% pada $82,79 per barel, begitu pula minyak mentah Brent yang ditutup naik 0,61% pada $84,58 per barel.

Sementara itu, masih berlangsung pada Senin pagi, minyak mentah WTI dan Brent melonjak 5%, dengan minyak mentah WTI mencapai level tertinggi $87,24 dan minyak mentah Brent mencapai level tertinggi $89 per barel.

Konflik militer di Timur Tengah menaikkan harga minyak dan pendapatan Treasury. Israel menyerang daerah kantong Palestina di Gaza pada hari Minggu, menewaskan ratusan orang sebagai pembalasan atas salah satu serangan paling mematikan dalam sejarahnya, ketika kelompok Islam Hamas membunuh 700 warga Israel dan menculik puluhan lainnya.

Amukan pejuang Hamas di kota-kota Israel pada hari Sabtu adalah yang paling mematikan sejak Mesir dan Suriah menyerang dalam Perang Yom Kippur 50 tahun yang lalu dan mengancam akan memicu gejolak lagi dalam konflik yang telah berlangsung lama.

Sementara laporan ketenagakerjaan AS yang meningkat pada bulan September meningkatkan pertaruhan terhadap angka inflasi akhir pekan ini.

Liburan di Jepang memberikan kondisi yang lemah, namun penawaran awal ada pada obligasi dan safe-haven yen Jepang serta emas, dengan euro yang mengalami penurunan terbesar.

“Risikonya adalah harga minyak yang lebih tinggi, stok yang lebih rendah dan lonjakan volatilitas yang mendukung dolar dan yen, serta melemahnya mata uang berisiko,” kata analis CBA.

Baca Juga  Cara Pendidikan Unggul Di Pontianak Mengejutkan

Secara khusus, ada kemungkinan pasokan dari Iran akan terganggu.

“Mengingat ketatnya pasar minyak fisik pada kuartal keempat tahun 2023, pengurangan langsung ekspor minyak mentah Iran mengancam akan mendorong kontrak berjangka Brent di atas $100/bbl dalam waktu dekat.”

Laporan ketenagakerjaan AS yang kuat mendukung ekspektasi bahwa suku bunga akan tetap tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama, dengan ujian besar berikutnya datang dari data harga konsumen bulan September.

Perkiraan median memperkirakan kenaikan sebesar 0,3% pada data utama dan data inti, yang akan menyebabkan tingkat inflasi tahunan sedikit melambat.

Risalah pertemuan terbaru Federal Reserve akan dirilis minggu ini dan akan membantu mengukur seberapa serius anggotanya dalam mempertahankan suku bunga atau bahkan menaikkan suku bunga lagi.

Pasar tampaknya berpikir bahwa perkembangan di Timur Tengah akan bergantung pada kenaikan suku bunga The Fed lebih lanjut dan mungkin akan mempercepat pelonggaran kebijakan tahun depan.

Penafian: Artikel ini merupakan produk jurnalistik opini CNBC Indonesia Research. Analisis ini tidak dimaksudkan untuk mendorong pembaca untuk membeli, menahan atau menjual produk atau sektor investasi terkait. Keputusan sepenuhnya ada di tangan pembaca, oleh karena itu kami tidak bertanggung jawab atas kerugian atau keuntungan apa pun yang diakibatkan oleh keputusan ini.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel lain

Arab Saudi, Rusia dan OPEC+ memangkas produksi, harga minyak naik

(melihat/melihat)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *