Pasar Crypto masih menyala! Apakah sudah waktunya bagi investor untuk membeli atau sampai jumpa?

Jakarta, CNBC Indonesia – Sebagian besar pasar kripto turun dalam 24 jam terakhir, namun tercampur aduk pada minggu ini.

Merujuk pada CoinMarketCap, pada Minggu (8 Oktober 2023) pukul 09.10 WIB, sebagian besar pasar kripto ambruk. Bitcoin adalah salah satu yang mengambil arah yang berbeda, naik 0,36% menjadi $28,021.75 dan masih naik 3,64% setiap minggu.

Ethereum telah melemah 0,25% dalam 24 jam terakhir dan kehilangan 2,05% dalam tujuh hari.

XRP turun 0,24% hari ini, meskipun masih naik 1,35% pada minggu ini.

Begitu pula dengan Solana yang telah terhapus 0,46% dalam 24 jam terakhir, meski masih terbang 9,30% setiap minggunya.


kointelegraf menyatakan bahwa ada beberapa faktor yang memperumit kenaikan nilai mata uang kripto baru-baru ini. Faktor-faktor tersebut antara lain kondisi makroekonomi, khususnya kondisi di Amerika Serikat, penurunan volume perdagangan, dan rendahnya ekspektasi terhadap dana yang diperdagangkan di bursa (ETF).

Bank Sentral Amerika Serikat (Fed) masih menunjukkan kebijakan yang relatif ketat seiring dengan kenaikan inflasi yang melampaui target The Fed sebesar 2%. Hal ini bisa berdampak pada kemungkinan kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin (bps) pada akhir tahun ini.

Selain itu, imbal hasil Treasury AS tenor 10 tahun juga naik signifikan akibat tingginya suku bunga di AS. Hal ini menarik investor untuk berinvestasi pada instrumen keuangan tersebut, sementara ada juga yang menghindari aset kripto yang dianggap lebih berisiko.

Penurunan aktivitas perdagangan spot di bursa tradisional mencapai level terendah sejak akhir tahun 2020, mengindikasikan penurunan partisipasi investor institusi. Faktor ini mungkin dipengaruhi oleh keputusan perusahaan perdagangan besar yang berbasis di AS seperti Jane Street Group dan Jump Trading untuk tidak memasuki pasar mata uang kripto mulai Mei 2023.

Baca Juga  Tekan IHSG, perang Hamas-Israel bisa mendongkrak penghasil minyak

Faktor yang berkontribusi terhadap kelemahan pasar kripto saat ini adalah rendahnya permintaan terhadap Exchange-Traded Funds (ETF), terutama Ethereum. ETF Ether futures yang baru diluncurkan mengalami volume perdagangan yang rendah pada hari pertama tanpa berdampak signifikan pada harga.

Salah satu ETF yang populer saat ini, Ethereum Strategy ETF (EFUT) VanEck, hanya memperdagangkan 25.000 saham dengan harga rata-rata $17 per saham, dengan total volume perdagangan hanya $425.000. Hal ini menunjukkan bahwa meskipun terdapat ETF, tidak ada perubahan harga yang besar di pasar kripto.

Koreksi ini merupakan peluang pembelian yang sangat menarik di tengah keruntuhan pasar kripto. Di sisi lain, ketidakpastian perekonomian menyebabkan investor khawatir sehingga berujung pada penundaan atau penundaan Tunggu dan lihat.

[Gambas:Video CNBC]

Artikel lain

Regulator AS menyerang kripto, Bitcoin tetap di $30,000

(mza/mza)


Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *